Before and After Jumatan

Karna terjebak rutinitas kantoran, *heyeh kantoran,,, guaya tok!!*. Jadi mau ga mau kita harus menyesuaikan style kantoran meskipun setelah akhir agustus kontrak kita berdua habis. Hari jumatan di Telkom, karyawan-karyawan pada pake batik, yah termasuk kita berdua : saya dan muha *biar terlihat kantoran gittttuuuuuuuu!*. Batik yang saya pake sendiri sejatinya adalah barang nyikat dari lemari kakak saya, maklum punya saya lengan panjang, necis , rapi dan wangi karna kusus buat kondangan.

Karna adanya waktu tobat hari jumat jadilah kita berangkat berdua. *cih bukan makhluk homo tapi, eike bukan kolega rian*. Seperti biasa, sebelum jumatan kita sempetin kuliner sebentar, dan simsalabim jumpalah kita pada siomay samping kantor. Awalnya kita menggerutu, cos berdasarkan pengalaman minggu lalu siomay tsb sedikit dan harga 4000 sepiring. Tapi berhubung perut uda krasa tulang ajah *loh ada tulangnya toh perut ?* jadilah kita makan batagor, meskipun sempet brasa g ikhlas karna dikit..

Karna lapar pulalah apapun terasa enak, meskipun tulang ikan dan sisa roti di sampah,,, *heyeh yo g serendah iku rek* hwehwehwe  :p. Enw, meskipun sedikit, tapi krasa enak juga,  ikannya kerasa juga + orangnya ga ragu ngasih kecap banyak jadi rasa manisnya sedikit dominan.

Karna ingin tampil elit jugalah yang membimbing kita u/ beli buah disebelahnya sebagai cuci mulut biar lancar pencernaanya, maklum operasi sekarang mahal bo :P, hehehehe. Buah yang dominan kusadap adalah semangka, maklum d tmpat kape kami. supply air hanyalah botol 1,5 liter. Kalo mo isi ulang kudu masuk kantor utamanya T.T. Ini poto-potonya :

Continue reading